Monday, June 05, 2006

sampah di bandung

gw abis ngobrol ama temen gw tentang sampah. trus gw dapet info yang walau gw blm percaya kebenarannya, tapi nampaknya masuk akal. tadinya gw tanya dia tentang tempat recycle sampah (plastik, kertas, kaleng, dll).
Dia tau tempatnya. wah... gw langsung gembira banget. gw uda siap ajak temen2 yg laen buat milah sampah plastik, nanti kita bisa ngurangin sampah TPS.
Tapi katanya kalo plastik bekas botol dan gelas aqua kaya gitu, pasti bakal uda lenyap dari TPS oleh pemulung2. dengan kata lain dia berani bilang sampah TPS itu uda tinggal sampah organik dan sampah keresek bekas cimol, cakue, dll.
dengan gitu gw ambil kesimpulan, sampah TPA itu uda bebas sampah plastik, mungkin juga bebas sampah kaleng. (tapi ini belom gw verifikasi) Tapi jika memang demikian, pikiran kita bisa dipersempit ke masalah sampah organik...
baru dapet celetukan temen nech:" pemerintah kan manager rakyat? rakyat seh kalo disuruh pilah2 pasti mau ngerjain. uda aja kita urunan sewa truk trus tumpukin sampah di depan kantor walikota ato gedongsate, biar pemerintahnya mikirin ^^ "

2 comments:

mupi said...

memilah-milah sampah....

itu... hal yang sangat indah sekali yud kalau dilakukan, sayangnya tiada pernah terjadi.... ;(

pengalama mupi ketika di itb dengan tempat-sampah-3-macam nya, mup selalu berusaha untuk memilah-milah itu sampah, yang paling susah adalah ketika udah makan nasi bungkus, gelas aqua masuk ke plastik, sisa makanan (tulang2) masuk ke sampah basah, dan kotaknya masuk ke kertas, horeee... berhasil!! namun, orang yang lain dengan santainya langsung maen buang ajah... tolong dong!!! itu yang pertama. yang kedua, adalah, mup ketahui, ketika petugasnya mengambil sampah2 itu, truk-nya juga tidak dibagi 3, langsung tumplek-blek jadi 1, huuuuhhh... terus ngapain kita bersusah payah misahin?

di sini juga gitu bro... sampah dibagi 2, sampah kering (trash) dan sampah basah (garbage), tapi teteup wae... baik yang buang, atau pun yang ngambil itu sampah, tidak dibedain... jeleknya adalah... akhirnya MUPI IKUT-IKUTAN NGGA PEDULI :( ternyata... kebiasaan jelek bisa menular ya?

he he he... curhat saja, ngga membantu solusi :p

# Q said...

terhubungkan oleh jaringan blog dan mencermati posting situ, sini tergoda ikut mengomentari.. (secara aye sedang berusaha mendapat gelar ahli di bidang persampahan nih ^_^, hihi..)..

ah yang bener rakyat kalo disuruh pemerintah pasti mau milah2 sampah? masalahnya masyarakat kita blum sadar kalo sampah juga tanggung jawab pribadi dan gak cuman tggjwb pemerintah.. moreover, blum banyak yang sadar gunanya memilah sampah.. seperti -mengutip komentar sebelumnya- "ngapain kita bersusah payah misahin?" (hihi.. maap mup).. padahal.. walaupun blum diangkut terpisah, mulai memisahkan sampah adalah salah satu bentuk pembelajaran toh? tapi tampaknya.. pembelajaran sampah yang dicoba ama ITB emang gak berhasil deh, buktinya.. sekitar 10.000 masyarakat ITB yang katanya berpendidikan (termasuk sini juga ^_^), gak kena imbas kampanye itu.. a.k.a. gak berhasil memisahkan sampah.. hihi..

selanjutnya.. mana katanya program sampah ITB mo jalan? katanya mo ngompos sendiri? nyediain lahan aja susah beneng.. padahal masyarakat sekitar dah mau tuh ngolah sampah ITB.. dasar pelit deh, nyediain lahan aja gak mau.. hahhhhhh...

ahh.. ngomongin sampah (plus ITB)mah gak ada abisnya..

# Q

PS: salam kenal..
PS 2: mupiiiiii.. kamu HARUSSS peduliiii!! (hihi.. salah nih, ngomentarinnya harusnya di blognya mupi ^_^)